Kefir untuk Penderita GERD (Penyakit Reflux Asam Lambung)

Standar

Image

GERD = Gastro Esophageal Reflux Desease

Sekarang sering terdengar orang mengeluh memiliki sakit GERD. Banyak yang berpendapat bahwa sakit Maag itu sama dengan sakit GERD. Eksperimen awal saya adalah mencoba menerapi penderita GERD ini dengan mengonsumsi Kefir yaitu susu murni yang difermentasi menggunakan bibit kefir (Grains Kefir)  tidak lebih dari 48 jam, karena saya memahami bahwa kandungan kefir ini selain bakteri ‘friendly’ juga ada mikroflora lain dan ragi. Karena itulah dalam pembuatan kefir khusus untuk penderita GERD diusahakan tidak terlalu berkarbonasi atau tidak terlalu banyak proses peragiannya.

Sebelum memulai, ada baiknya kita mempelajari dulu lambung serta apa saja yang ada dalam perut kita. Khusus untuk itu saya fokuskan ke bagian ini.

“Orang Sehat Memiliki Lambung Sehat”.

Image

Faktor-faktor risiko untuk GERD

  • Kehamilan. Wanita hamil berada pada risiko GERD. Karena perubahan dalam tingkat hormon selama kehamilan, terutama kenaikan tingkat progesteron. Selain itu, karena pertumbuhan janin ada tekanan ke atas pada perut naik. Ini mungkin mendorong isi perut ke esofagus.
  • Orang-orang yang kelebihan berat badan dan gemuk.
  • Diet tinggi lemak. Orang yang menjalani diet lemak tinggi juga dapat mengembangkan GERD. Lemak di perut memakan waktu lama untuk dicerna dan pindah ke dalam usus. Hal ini menyebabkan stagnasi makanan di perut.
  • Tembakau, alkohol dan kafein.
  • Merokok tembakau, alkohol, produk yang mengandung kafein, seperti kopi atau cokelat.
  • Stres dan marah emosional. Stres dan gangguan emosional adalah penyebab melemahnya LES menuju ke gejala GERD.
  • Pasien dengan hiatus hernia (tonjolan di atas lambung, ada artikel khusus tentang ini di bagian lain). Pada pasien dengan hiatus hernia ada risiko GERD. Ini adalah suatu kondisi di mana bagian perut mendorong melalui diafragma, yang lapisan otot yang memisahkan rongga dada dari rongga perut. Biasanya di bagian bawah esofagus melewati sebuah lubang di diafragma ini. Pada pasien dengan hiatus hernia lubang ini diperbesar dan bagian perut mendorong ke dalam rongga dada.
  • Pasien dengan gastroparesis (kelumpuhan otot-otot lambung). Pada pasien dengan gastroparesis, di mana perut berlangsung lebih lama untuk membuang asam perut, asam dapat meresap kembali ke dalam kerongkongan yang menyebabkan gejala GERD. Ini terlihat pada pasien dengan diabetes. Penderita diabetes mempunyai gula darah tinggi yang dapat merusak syaraf yang mengendalikan otot-otot perut dan kerongkongan.

Image

Obat-obatan dan GERD

Beberapa obat dapat juga menyebabkan gejala GERD. Penyebab meningkatnya sekresi asam lambung, termasuk:

  • Calsium Blocker (misalnya, Amlodipine, Nifedipine digunakan dalam kontrol tekanan darah tinggi)
  • Penghilang rasa sakit atau steroid anti-inflammatory drugs (obat NSAID seperti Ibuprofen)
  • Antidepresan (inhibitor serotonin selektif reuptake SSRI misalnya Fluoxetine, Paroxetine dll.)
  • Tricyclic antidepresan (misalnya Amitriptyline), anticholinergics, Kortikosteron (misalnya Prednisolon)
  • Bifosfonat (digunakan dalam penyakit tulang seperti osteoporosis)
  • Nitrat (digunakan dalam perawatan sakit angina atau dada)

ImageImage

ImageImage

Foto : google

Faktor-faktor lain yang meningkatkan risiko GERD

Faktor-faktor lain yang meningkatkan risiko GERD gejala termasuk:

  • mengenakan pakaian ketat
  • makan dengan porsi besar dan makan terburu-buru
  • mengonsumsi buah asam antioksidan tinggi (jeruk, stoberi, buah asam, buah muda masih asam atau jus buah-buahan rasa asam)
  • bawang putih, bawang merah, bawang daun
  • lada hitam
  • perasa daun mint, kemangi, serei,
  • makanan pedas
  • tomat berbasis makanan, seperti saus spaghetti, salsa, cabai, dan pizza dll.
  • Kondisi penyakit yang meningkatkan risiko GERD termasuk : sklerosis sistemik (Sklerosis sistemik (Skleroderma) adalah penyakit jaringan ikat yang tidak diketahui penyebabnya yang ditandai oleh fibrosis kulit dan organ visceral serta kelainan mikrovaskuler), esofagus dysmotility, skleroderma, penurunan produksi salivary dll. (istilah penamaan ini ada di buku kedokteran)

Image

Foto : google

Pencegahan

  • GERD sebagian besar dapat dicegah melalui perubahan gaya hidup, yang juga digunakan sebagai pengobatan.
  • Tidur di sisi kiri, atau dengan mengangkat tubuh bagian atas. Posisi tidur terbaik adalah menghadap ke sisi kanan. Relief ini sering ditemukan dengan menaikkan kepala tempat tidur, mengangkat tubuh bagian atas dengan bantal, atau tidur dalam posisi duduk. Pada bagian atas tubuh harus dinaikkan, bukan hanya kepala ; bantal yang hanya mengangkat kepala bisa membuat mulas dan menyebabkan ketegangan pada leher. Tidur di sisi kiri juga membuat gravitasi bekerja, dan menjaga perut di bawah kerongkongan anda.
  • Makan dengan porsi kecil. Makan dengan jumlah banyak dan makan makanan besar bisa menyebabkan produksi asam lambung berlebihan, sehingga serangan dapat diminimalkan dengan makan makanan kecil. Hal ini juga penting untuk menghindari makan sesaat sebelum tidur.
  • Menurunkan berat badan. Mendapatkan kenaikan berat badan bahkan beberapa kilogram saja bisa meningkatkan risiko sakit maag. Tepatnya mengapa, tidak jelas, tetapi teori terkemuka adalah bahwa lemak tubuh menempatkan lebih banyak tekanan pada perut, yang dapat menyebabkan isi lambung yang sangat asam untuk refluks ke esofagus sfingter yang lebih rendah. Untuk alasan yang sama, pakaian ketat di sekitar perut juga dapat meningkatkan risiko sakit maag.
  • Hindari makanan kaya asam, dan menimbulkan pembentukan gas berlebihan di lambung yang ada pada sayuran dan buah-buahan (berbagai macam kubis, buah nangka/durian). Meskipun kurang didukung oleh bukti, seorang penderita dapat mengambil manfaat dari menghindari makanan yang memicu gejala mereka. Ini umumnya termasuk buah asam atau jus, makanan berlemak, kopi, teh, bawang, peppermint, cokelat, terutama sesaat sebelum tidur.

Pengobatan
Ada 3 (tiga) jenis perawatan untuk GERD. Ini termasuk modifikasi gaya hidup, obat-obatan, dan pembedahan.

  • Gaya Hidup
  • Diet
  • Bedah

Makanan tertentu dan gaya hidup dianggap mempromosikan refluks gastroesophageal.

Review 2006 menunjukkan bahwa bukti intervensi diet adalah penurunan berat badan.

Mengangkat kepala di tempat tidur didukung oleh sebuah bukti.

Bukti berikut adalah hasil acak dan menunjukkan manfaat dengan menghindari makan 2 (dua) jam sebelum tidur.

Berikut ini yang dapat memperburuk gejala-gejala GERD:

  • Antasida berdasarkan kalsium karbonat (tetapi bukan aluminium hidroksida ) ditemukan benar-benar meningkatkan keasaman lambung. Namun, semua antasid mengurangi keasaman dalam kerongkongan lebih rendah, sehingga efek bersih pada gejala GERD mungkin masih positif.
  • Merokok mengurangi kompetensi lebih rendah esophageal sphincter, sehingga memungkinkan asam untuk masuk kerongkongan.
  • Posisi tidur di sisi kiri telah terbukti mengurangi episode refluks malam hari pada pasien. Sebuah meta-analisis menunjukkan bahwa mengangkat kepala di tempat tidur adalah terapi yang efektif, meskipun kesimpulan ini hanya didukung oleh penelitian nonrandomized. Posisi kepala di tempat tidur harus lebih tinggi dari posisi kaki , bantal, baji atau pengangkat kasur tiup adalah yang cocok di antara kasur pegas dan tempat tidur rumah sakit karena bisa diangkat dan diturunkan. Tinggi elevasi sangat penting dan setidaknya harus 6 sampai 8 inci (15 sampai 20 cm) minimal harus efektif untuk mencegah aliran balik cairan lambung. Beberapa kasur innerspring tidak bekerja dengan baik ketika miring dan dapat menyebabkan sakit punggung, beberapa lebih baik dari kasur busa.

Image

  • Pengobatan. Sejumlah obat ada yang disetujui untuk mengobati GERD, dan umumnya adalah obat yang paling banyak diresepkan di negara-negara Barat.
  • Bedah.

BAGAIMANA KEFIR BISA MEMBANTU MENYEMBUHKAN GERD?
Ikuti saran mengonsumsi kefir :

Image

Kefir (Varian Prima)

  • Jika anda mengonsumsi antibiotik, jangan diminum bersamaan waktunya dengan kefir. Kefir juga berfungsi sebagai antibiotik alami yang bersifat akan melumpuhkan antibiotik farmasi. Beri jeda waktu 2 jam atau lebih.
  • Kemampuan kefir adalah menetralkan asam lambung, meski pun rasa kefir adalah asam, tapi sifat kefir adalah menetralkan asam lambung.
  • Kefir bisa menimbulkan rasa lapar, dan tidak menjadikan ingin mengemil, karena kefir adalah makanan simbiotik yang penuh gizi dan nutrisi. Tubuh merasa cukup asupan nutrisi, dan otak pun akan merespon.
  • Kefir memiliki kemampuan untuk mencukupkan waktu istirahat anda, mampu membuat tubuh relaks, tubuh akan menerima reaksi kefir agar muncul rasa kantuk, dan ini jangan ditahan, maka tidurlah. Anda akan terbangun sendiri jika tubuh merasa sudah cukup istirahat.
  • Kefir yang disarankan adalah Kefir Prima, yaitu susu murni yang difermentasi menggunakan bibit kefir (grains kefir) antara 24-48 jam.
  • Langkah-langkah lain ikuti saran dan catatan di atas, terutama PENCEGAHAN dan PENGOBATAN.
  • InSya Allah Anda sehat, bugar dan ceria kembali.
  • Jika ingin konsultasi, silakan hubungi Marinki’s Kefir ( SMS dan Whatsapp ke 081284869970)

Image

Happy Family!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s