Reaksi Detoksifikasi

Standar

Reaksi Herxheimer
Reaksi Herxheimer adalah dari hari sampai beberapa minggu akibat reaksi detoksifikasi jangka pendek dalam tubuh. Seperti tubuh mendetoksifikasi, tidak jarang mengalami gejala mirip flu, termasuk sakit kepala, sendi dan nyeri otot, nyeri tubuh, sakit tenggorokan, malaise umum, berkeringat, menggigil, mual, sesak nafas atau gejala lainnya seperti buang air besar berulang kali (BAB/mencret).

Ini adalah normal, sekali lagi – ini adalah normal – jangan panik atau menyerah – reaksi yang menunjukkan bahwa makhluk lain dalam tubuh seperti parasit, jamur, virus, bakteri atau patogen lainnya sedang efektif dimatikan oleh kefir – dan bahkan tubuh akan lebih sehat. Masalah terbesar dengan reaksi Herxheimer adalah bahwa orang berhenti meminum kefir yang menyebabkan reaksi, dan dengan demikian menghentikan pengobatan yang sangat membantu untuk membuat mereka menjadi lebih baik menjadi terhambat, meskipun pengalaman ini mungkin seperti tidak membuat merasa sangat baik, tapi jika ingin sehat, maka jalanilah! Reaksi Herxheimer sebenarnya merupakan tanda bahwa penyembuhan sedang berlangsung.

Apa itu Reaksi Herxheimer?
Reaksi Herxheimer merupakan reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap racun (endotoksin) yang dilepaskan ketika sejumlah besar patogen sedang dimatikan, dan tubuh tidak menghilangkan racun cukup cepat. Secara sederhana, itu adalah reaksi yang terjadi ketika tubuh melakukan detoksifikasi dan racun dirilis memperburuk gejala yang sedang dirawat atau membuat gejala mereka sendiri. Yang penting untuk dicatat adalah bahwa gejala memburuk tidak menunjukkan kegagalan pada pengobatan tersebut, pada kenyataan biasanya justru sebaliknya.

Secara teknis ini dikenal sebagai Reaksi Jarisch-Herxheimer, sindrom ini dikenal dengan banyak nama, termasuk JHR, Efek Herxheimer, Respon Herxheimer, Reaksi Herx, Herx atau Herks. Terminologi yang paling umum digunakan adalah Reaksi Herxheimer. Hal ini juga sering disebut sebagai krisis penyembuhan, reaksi detoks, atau sindrom dead-off… 

Dari mana asalnya Herxeimer ini? Apa sejarahnya?
Fenomena ini pertama kali dijelaskan oleh Adolf Jarisch (1860-1902) yang bekerja di Wina, Austria, dan beberapa tahun kemudian oleh Karl Herxheimer (1861-1942), bekerja di Frankfurt, Jerman. Kedua dokter ahli kulit khusus mengobati lesi sifilis kulit. Mereka melihat bahwa sebagai respon terhadap pengobatan, banyak pasien dalam perkembangannya tidak hanya demam, berkeringat terutama berkeringat di malam hari, mual dan muntah, namun lesi kulit mereka menjadi lebih besar dan lebih meradang sebelum menetap dan mengarah ke penyembuhan. Menariknya, mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki reaksi paling ekstrim dalam penyembuhan yang terbaik dan tercepat. Pasien mungkin sakit selama 2-3 hari, tapi kemudian lesi mereka diselesaikan dengan baik dan cepat.

Contoh Medis
Reaksi Herxheimer ini disebabkan oleh pelepasan bahan kimia beracun (endotoksin) dilepaskan dari dinding sel bakteri karena pengobatan yang efektif (sekarat). Reaksi Herxheimer ini juga diakui di kalangan medis dan tentu saja tidak terbatas pada dunia kedokteran alam atau suplemen.

Sebagai contoh, sebuah laporan studi pada Februari 2004 (belum di update data ini) pada pengobatan Sarkoidosis menemukan bahwa,

“. . . tanpa kecuali, meningkatnya laporan pasien atas kejengkelan secara periodik mereka sebagai respon langsung yang jelas terhadap antibiotik. Dengan kata lain, pasien tersebut mengatakan bahwa pengobatan mereka membuat mereka merasa jauh lebih buruk sebelum mereka mengalami gejala”

Penelitian ini selanjutnya mengatakan, bahwa :

“Fenomena ini dikenal sebagai Reaksi Jarisch-Herxheimer (JHR) dan sering disebut secara informal sebagai Herx. JHR diyakini disebabkan ketika ada yang terluka atau bakteri mati yang melepaskan endotoksin mereka, jadi darah dan jaringan merespon lebih cepat dari tubuh dan tubuh lebih nyaman karena bisa mengatasinya. . . . Hal ini menimbulkan respon inflamasi mendadak dan berlebihan. . . . Pada pasien Sarkoidosis, reaksi Herxheimer tampaknya menjadi indikasi berharga sebagai antibiotik karena bisa mencapai target.”

Pengalaman berharga telah mampu melewati Reaksi Herxheimer :
Pasien dengan Sarkoidosis mengalami pemulihan karena memahami dan menyambut reaksi Herxheimer bahkan ketika mereka harus bertahan dalam penderitaan sementara. Mereka menerimanya sebagai harga yang harus mereka bayar untuk mendapatkan kesehatan yang baik dan mereka bahkan tampaknya merasa senang telah mengalami bukti nyata dari eliminasi bakteri di tubuhnya. Feeling happy 

Reaksi Herxheimer paling umum adalah:

Sakit kepala
Gejala seperti flu
Gatal dan ruam
Flushes
Biasanya, reaksi berlangsung beberapa hari. Dalam kasus yang lebih parah, reaksi dapat bertahan seminggu atau lebih. Don’t be panic!

Dalam kebanyakan kasus, reaksi cenderung ringan dan hampir tak terlihat, tetapi ada pengecualian, terutama dalam kasus-kasus infeksi berat. Kondisi tertentu, seperti Multiple Sclerosis, penyakit Lyme dan penyakit lainnya dapat menimbulkan spirochetical Reaksi Herx akan terlihat sebagai patogen penyebab penyakit yang mematikan.

Reaksi Herx bervariasi, tergantung pada banyak faktor, termasuk kesehatan umum individu, kondisi yang sedang dirawat, tingkat toksisitas yang ada di dalam tubuh, dan dukungan tubuh yang diberikan adalah dalam menghilangkan racun secepat mungkin.

Klarifikasi
Tingkat keparahan reaksi Herx sering kali merupakan indikator betapa toksisitas ada dalam tubuh untuk memulai dan merupakan indikator dari efektivitas pengobatan. Hal ini sebenarnya merupakan tanda bahwa tubuh sedang memulihkan diri menuju ke kesehatan yang baik.

Waktu Reaksi
Ada perbedaan data pada waktu reaksi Herxheimer. Beberapa data menunjukkan bahwa biasanya terjadi antara 4 jam sampai dengan 24 jam dari awal pengobatan, ada juga yang lebih lama, antara 3 hari dan 5 hari dari program pengobatan sering terlihat ketika sedang dalam reaksi. Apa yang tampaknya menjadi yang paling akurat adalah bahwa waktu reaksinya – dan memang apakah akan ada reaksi – tergantung pada individu yang sedang dirawat. Durasi reaksi juga bervariasi, dari satu jam atau beberapa jam sampai beberapa hari atau bahkan seminggu.

Apa yang Harus Dilakukan Selama Program Reaksi Herxheimer :
Jika reaksi cukup ringan sehingga dapat ditanggung tanpa ketidaknyamanan, pendekatan terbaik adalah melanjutkan pengobatan dan membantu tubuh menghilangkan racun secepat dan seteliti mungkin.

Jika reaksi terlalu parah, frekuensi penggunaan dapat sangat membantu untuk mengurangi gejala tetapi memungkinkan untuk melanjutkan proses penyembuhan. Kadang-kadang tanpa pikir panjang pasien langsung “give-up” lalu berhenti untuk satu atau dua hari dan kemudian mulai lagi karena ingin segera mendapatkan bantuan cepat. Bantuan terbaik untuk tubuh adalah minum banyak air rehydrate.

Saran Yang Sangat Dianjurkan Selama Proses Detoksifikasi, yaitu:

Mendapatkan banyak sinar matahari. Usahakan berjemur atau terkena sinar matahari sebelum pukul 10:00 pagi. Berolah-raga yang terbaik adalah waktu tubuh kita terkena sinar matahari,
Meminimalkan latihan untuk periode detoks,
Menjaga organ eliminasi (perut, paru-paru, kulit, ginjal, limfa) berfungsi dengan baik,
Menjaga diet relatif murni selama periode detoks sehingga tubuh tidak memuat bahan kimia tambahan dan racun untuk menghilangkannya sementara organ sudah bekerja keras.
Menambahkan lemon ke dalam air, tambahkan minyak murni seperti VCO, atau minyak zaitun setiap pagi,
Manfaatkan garam laut untuk mandi dan / atau mandi uap dan sauna.

Kesimpulan
Saran yang paling penting dalam kaitannya dengan reaksi Herxheimer adalah untuk “berjuang selama proses”. Reaksi ini biasanya berakhir dalam beberapa hari dan akan bernilai baik dalam pembersihan dan berhasil dalam penyembuhan. Bonus tambahannya adalah tanda pasti bahwa pengobatan melakukan tugasnya dan bekerja untuk membantu memulihkan tubuh menuju sehat alami! 

Peringatan: Setiap gejala serius seperti ketidakteraturan jantung, kesulitan bernapas, sesak dada, paru-paru atau penyempitan pada tenggorokan, pembengkakan secara signifikan, atau gejala berat lainnya harus diberikan perhatian medis segera. Gejala ini bisa berhubungan dengan pengobatan dan dapat disebabkan oleh beberapa kondisi serius lainnya.

Salam Sehat,
Marinki’s Kefir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s